Pendedahan yang mudah terhadap iklan pinjaman

Siapa yang mahu menjadi kredit buruk di tempat pertama? Saya perlu segera menaikkan kos sara hidup saya, tetapi saya tidak mempunyai tempat untuk pergi … . Semasa saya membuka mata, saya mendapati diri saya sedang bergelut dengan hutang di sebalik pinjaman yang tidak terhingga.

Jeong Min-seo (21, nama samaran), seorang pemuda berusia 20-an yang tinggal di Gwangju, mengunjungi Bank Impian Belia Gwangju tahun lalu untuk membantu belia dengan pemulihan hutang dan kredit. Dia didaftarkan mempunyai kredit buruk kerana tidak dapat membayar faedah ratusan ribu won sebulan. Dia tidak dapat memiliki telefon bimbit atau akaun atas namanya sendiri.

Berita bahawa semakin banyak orang muda tidak dapat membayar balik setelah mengambil pinjaman untuk ‘mewah’ barang mewah atau kereta pada usia muda adalah kisah yang berbeza dari Jung dan dunia lain. Sebaik sahaja berusia 20 tahun, dia berhenti dari kuliah dan memasuki pekerjaan produksi, kerana dia tidak mempunyai pilihan selain memainkan peranan yang paling besar kerana ibu bapanya yang sakit dan keadaan ekonomi yang buruk. Walaupun begitu, dia terluka dan berhenti dari pekerjaannya.

Dia berkata, “Selama tempoh tidak dapat bekerja, saya sangat memerlukan sewa dan bil utiliti. Saya menghubunginya setelah melihat pinjaman yang diposkan oleh seorang kenalan di media sosial, dan mendapat tahu bahawa itu adalah pinjaman haram. “dia berkata,” Saya mengambil 5.3 juta won dalam suruhanjaya daripada 8 juta won. Saya takut tindakan balas, jadi saya melaporkannya kepada polis. Terdapat tempat untuk pergi dan tidak ada tempat untuk meminta bantuan, “katanya. “Saya akhirnya membayar faedah pinjaman dan kos sara hidup dengan pembayaran mikro di telefon bimbit saya, tetapi saya jatuh ke dalam lingkaran setan kerana tertunggak dan menggunakan pinjaman haram,” kata Jeong sambil menangis.

Kim Hee-jin (24, nama samaran), yang sedang bersiap untuk pekerjaan ketika menghadiri universiti swasta di Gwangju, adalah apa yang disebut sebagai ‘generasi pengsan’. Ini adalah metafora bagi para pemuda hari ini yang tidak dapat bertahan dalam pengangguran dan menjadi kredit buruk sebelum mengambil langkah pertama mereka ke dalam masyarakat.

Kim telah menerima pinjaman pelajar dan perbelanjaan sara hidup 20 juta won dari Korea Scholarship Foundation. Semasa bekerja sambilan, membayar sewa bulanan dan kos sara hidup, pintu syarikat tidak terbuka sama sekali, walaupun mereka fokus mencari pekerjaan. Kim mengatakan bahawa dia sedang memikirkan apakah akan mendapat pinjaman kredit dan fokus mencari pekerjaan.

“Rakan-rakan yang ibu bapa saya mula-mula pergi ke Seoul dan memberi tumpuan untuk mendapatkan pekerjaan, tetapi saya takut bahawa satu-satunya yang ketinggalan. Tetapi walaupun saya mendapat pekerjaan, saya harus berhutang sekali lagi untuk membayar pinjaman dan mencari rumah …. Adakah salah untuk dilahirkan dalam sebuah keluarga miskin di tempat pertama? “kata Kim keras. dibina

Menurut Statistik ‘Survei Kesejahteraan Kewangan Rumah Tangga’ Korea pada 1, ‘nisbah hutang kepada aset’ isi rumah di bawah umur 29 tahun tahun lalu adalah 32.5%, yang tertinggi di antara semua kumpulan umur. Ia meningkat sebanyak 3.4 mata peratusan dari tahun sebelumnya dan 8.3 mata peratusan dari tahun 2017, empat tahun lalu. Selain itu, sejak lima tahun kebelakangan ini, 휴대폰소액결제 satu-satunya kumpulan dari semua peringkat umur melihat peningkatan liabiliti dan bukannya aset di Taiwan. Dianalisis bahawa hal ini disebabkan oleh kenaikan sewa bulanan, biaya hidup, dan biaya persiapan pekerjaan karena masuk ke masyarakat tertunda karena kurangnya pekerjaan.

Pinjaman kredit untuk orang berusia 20-an juga meningkat dengan pesat, dari 5 trilion won pada Januari tahun lalu menjadi 7.5 trilion won pada bulan Disember, meningkat lebih dari 40%. Khususnya, ketika kadar pengangguran belia meningkat 9.5 mata peratusan disebabkan oleh COVID-19, beban pembayaran hutang ke atas orang muda telah meningkat. Sementara itu, selama tiga tahun terakhir, jumlah orang muda yang mengunjungi Suruhanjaya Pemulihan Kredit dan memohon penyesuaian hutang terus meningkat, tetapi tahun lalu, jumlahnya melebihi 28.000.

Oleh yang demikian, masalah hutang orang muda yang baru mengenal masyarakat semakin teruk apabila berita buruk Corona 19 ditambahkan pada lampu merah belia yang sudah menjadi merah. Ini kerana, walaupun kondisinya terburuk, mereka didorong ke syarikat pinjaman yang mudah diakses, walaupun kondisinya terburuk apabila sumber pendapatan tetap terputus kerana kehilangan pekerjaan atau tempoh pencarian pekerjaan yang panjang selepas COVID-19.

댓글 남기기

이메일은 공개되지 않습니다. 필수 입력창은 * 로 표시되어 있습니다