Keinginan membeli secara meletup

Sentimen pengguna di kalangan warga emas semakin meningkat. Apabila bekalan vaksin berkembang, kegelisahan psikologi mengenai jangkitan secara beransur-ansur hilang. Pusat membeli-belah dan gerai mulai sesak lagi. Khususnya, bilangan warga emas yang ingin membeli barang mewah telah meningkat kerana gabungan kekecewaan tinggal di rumah dan pemikiran menyimpan wang dengan mengelakkan keluar.

Menurut Kementerian Perdagangan, Industri dan Tenaga, penjualan gedung beli-belah Shinsegae, Lotte dan Hyundai meningkat 34.5% pada bulan April berbanding bulan yang sama pada tahun 2020. Ini telah mengekalkan tren kenaikan selama tiga bulan berturut-turut sejak Februari. Antaranya, penjualan barang mewah menyumbang 57.5%, atau lebih dari separuh. Ini bermaksud bahawa pengguna mewah telah memberi makan di department store. Di tengah-tengah ini adalah ‘senior yang aktif’ dengan daya beli yang kuat.

Khususnya, kedai serbaneka dengan tiga gedung mewah utama, seperti Chanel, Hermès, dan Louis Vuitton, menunjukkan peningkatan prestasi, dan persaingan untuk menarik barang mewah semakin meningkat.

Perkara yang sama berlaku di pusat membeli-belah dalam talian. Analisis industri adalah bahawa warga emas membeli produk yang lebih mahal. Bahagian barang yang dibeli dari isi rumah Gmarket dan Lelong 5060 meningkat dari 15% pada bulan Mac hingga Mei 2019 kepada 21% pada tahun 2020. Bahagian 폰테크 penjualan meningkat dari 23% menjadi 25%, khususnya, pembelian barang mewah yang diimport meningkat 24% dalam satu tahun.

Menurut platform membeli-belah mewah Trenby, jumlah pengguna berusia 45 tahun ke atas meningkat sebanyak 214% pada bulan April tahun ini berbanding tempoh yang sama tahun lalu. Khususnya, jumlah pengguna yang berumur 65 tahun ke atas meningkat paling banyak dengan 334%. Kadar kenaikan adalah 203% bagi mereka yang berumur 55-64 tahun dan 201% untuk mereka yang berumur 45-54 tahun.

Jumlah yang dibelanjakan oleh Pra-Warga Emas berumur 45 tahun ke atas juga meningkat sebanyak 1099% dalam satu tahun. Jumlah yang dibayar oleh mereka menyumbang 53% daripada jumlah penjualan Trenbi, muncul sebagai kumpulan pengguna terkemuka.

Warga emas juga menguasai pasaran minyak wangi. Berkat ini, minyak wangi khusus, yang merupakan minyak wangi premium yang dihasilkan dalam jumlah kecil, menjadi trend. Penjualan minyak wangi meningkat 38.6% pada suku pertama tahun ini, dua kali ganda daripada tahun 2020. Pada tahun-tahun sebelumnya, generasi 2030 memimpin permintaan minyak wangi, tetapi pada suku pertama tahun ini, ia merebak ke semua peringkat umur. Mereka yang berusia 40-an hingga 60-an menunjukkan kadar pertumbuhan lebih dari 20 mata peratusan berbanding dengan kadar pertumbuhan penjualan tahun 2020.

Bukan hanya minyak wangi untuk badan, tetapi juga penyebar yang memenuhi ruang dengan wangian yang popular. Peresap jenama minyak wangi Perancis Dipdic sudah habis kerana peningkatan penggunaan warga emas.

Mengapa warga emas yang aktif lebih suka barang mewah? Pakar menganalisis bahawa “cara kita kelihatan bergaya telah berubah ketika COVID-19 meresap dalam kehidupan seharian kita.” Contoh yang mewakili adalah minat yang semakin meningkat terhadap minyak wangi atau menghiasnya dengan aksesori yang dapat memberikan penampilan yang halus tanpa menghiraukan topeng, seperti jam tangan mewah atau perhiasan.

Lee Young-ae, seorang profesor kepenggunaan di Universiti Incheon, mengatakan, “Untuk dapat mengimbangi hati pengguna yang ditindas oleh Corona 19, kepuasan dan utiliti harus tinggi.” “Dalam latar belakang ini, permintaan untuk produk dengan harga tinggi seperti barang mewah semakin meningkat. “

댓글 남기기

이메일은 공개되지 않습니다. 필수 입력창은 * 로 표시되어 있습니다